TIKI & JNE, menyebalkan!


Baru kali ini saya kesal banget sama jasa pengiriman tersebut, bukan tanpa alasan jadi ceritanya saya belanja on-line di kaskus, saya membeli frame kacamata. Awalnya berjalan mulus, seller-nya pun bisa dipercaya. Nah setelah deal, uang di transfer, barang yang saya pesen dikirim lah ke rumah. Memang agak lama, soalnya saya pesan barang hari jumat sore & JNE weekend kan gak beroperasi.

Permasalahannya muncul ketika si agen yang mengirimkan barang pesenan saya itu tiba dirumah pada selasa sore, saat pertama kali menerima box yang berisi barang pesenan saya itu, alis mata saya agak naik yang sebelah, sinetron bgt!, ya saya miris banget liat box-nya kusut/penyok/kusam/kucel. Bekas isolatif/lakban pun udah gak nempel lagi, keliatan banget seperti abis dibuka.

Karena saking senengnya saya gak pedulikan kondisi box, gak lama setelah si kurir pergi, saya bergegas masuk kamar buat buka box-nya. Dan ternyata apa yang saya lihat, framenya ikutan kusut juga, sekat/penyangga hidungnya patah sebelah, selain itu lensanya juga retak - retak. Tapi anehnya bekas patahan kacamatanya gak ada di bungkusan tersebut. Grrrr!, haduh lemes banget saat itu, barang yang ditunggu lama tiba dirumah dengan kondisi hancur. Tanpa berfikir panjang saya hubungi seller-nya dan mengirimkan foto bukti hancurnya pesenan frame saya ke e-mail seller tersebut. Dan syukur Alhamdulillah seller-nya mau mengganti barang yang rusak tersebut dengan syarat barang yang rusak itu dikirim dulu setelah itu baru barang pengganti dikirim balik.

Nah, keesokan harinya, saya kirim tuh barang yang rusak tadi lewat jasa pengiriman yang berbeda, karena saya agak kecewa dengan JNE jadi saya coba layanan yang lain yaitu TIKI. Saya mengambil layanan TIKI depok yang dekat dengan kampus saya, di Gunadarma. Karena saya merasa sedang butuh banget dengan kacamatanya maka saya pilih paket kilat dengan harapan dikirim balik dengan segera pula. Tapi sekali lagi saya kecewa, meski barang saya kirim melalui paket kilat namun sampai saat ini (sudah sekitar 3 hari) barang tersebut belum tiba ditujuan, padahal tujuannya di Bintaro dan saya menggunakan layanannya di Depok, gak jauh banget kan!, buat apa bayar mahal - mahal kalo gitu, pheww!. Nanti siang rencananya saya akan ke tempat TIKI depok tersebut untuk menanyakan nasib barang yang saya kirim.

Huh!,apakah jasa layanan pengiriman barang selalu gini?, saya browsing mengenai jasa layanan ini (JNE & TIKI-red), ketika saya baca sebuah forum yang membahas TIKI & JNE, ternyata banyak juga yang kecewa, ada yang kehilangan barangnya, ada yang pengirimannya lama, ada yang barangnya hancur. Hey what the hell is going on!

23 comments:

  1. duh yg sabar y @_@?
    kmrn jg aq dpt kriman paket tp sellernya slh krim jd terpaksa ngirim balik deh,lmyn ongkir 12rb Bdg-Jkt -_-

    ReplyDelete
  2. turut berduka gan atas masalahnya..

    tapi ane juga sering ngirim lewat JNE, alhamdulillah mulus2 aja tuh.. tapi kalo TIKI gak pernah gan.. :D

    Tx udah share,,, jadi lebih hati2 lagi..

    ReplyDelete
  3. hampir sama dengan apa yg pernah aku alamin sob, aku jg bingung mereka sebenarnya pada niat kerja apa gx sih maunya gaji buta doank.....

    ReplyDelete
  4. Parah tuh klo barangnya dikirim ke Jayapura dan hasilnya pecah gitu.
    Maklum, ongkir ke Jayapura muahal banget, 60'rban.

    ReplyDelete
  5. @Miss Rinda :sipp mksh, yang sabar juga yah,hehe... :p

    @saidialhady : sipp gan makasih,hehe...hati2 gan...

    @Yan D.Sasongko : parahnya lg kalo barang udah ilang sob, alesannya kadang suka mengada2, dibilng dikira ada narkoba dll,grrr...

    @Zippy : waduh repot bgt ya, tp mudah2an gak menimpa anda dh sob :D

    ReplyDelete
  6. turut berduka cita-cita.
    saya juga suka pake jasa pengirim TIKI, tapi aLahmduLiLah kondisi barang muLus-muLus aja, cuma kadang suka terLambat sampainya enggak sesuai dengan perjanjian.

    semoga aja ada perbaikan pada management perusahaan beLiau-beLiau.

    seLamat menyeLesesaikan tugas kemahasiswaannya, semoga mendapatkan apa yang diharapkan secara ideaL.

    seLamat istirahat, terima kasih.

    ReplyDelete
  7. waduuh turut berduka cita..
    aku belum pernah punya pengalaman menggunakan jasa kirim barang..tapi pengalaman si bos ini bisa dijadiin prtimbangan nih klo ntar aku perlu jasa kaya gitu . .
    Thanks berat sob.. :)

    ReplyDelete
  8. Terima kasih infonya kawan. Ini menjadi kehati-hatian saya dan juga kita semua atas kredibilitas jasa pengriman semacam itu.
    Semoga saja pesanan framenya cepat diterima ya

    ReplyDelete
  9. siang om... gimana sudah dapat kabar baik dari TIKI?.
    seLamat menjaLankan aktifitas aja, saLam sukses seLaLu.

    ReplyDelete
  10. kayanya bisa jadi bahan refrensi saya nih

    ReplyDelete
  11. @om_rame : belum nyampe om barangnya, TIKInya tadi tutup :(

    @Akmal Fahrurizal : sipp, mesti d fikir2 ulang menggunakan layanan ini meski pd dasarnya manfaatnya gede...

    @ARUS RASYID : makasih, ia mudah2n cpt nyampe..

    @Chandra_muhammad : sipp mksh cuy :)

    @kakve_santi : yup, mudah2n..

    ReplyDelete
  12. wah kaLo gitu hari senin perLu disatronin Lagi tuh, bikin capek deh aja. yang sabar yah sob, semoga apa yang diharapkan dapat tereaLisasikan tanpa mengaLami kendaLa yang berarti.

    kaLo hari sabtu masih berangkat kuLiah, berarti itungannya Lembur dong. hehehe... piss ach.

    seLamat berakhir pekan, semoga om_indra dan keLuarga seLaLu daLam keadaan sehat afiat.

    ReplyDelete
  13. Saya sih belum pernah kena masalah yang begitu serius dengan kedua kurir tersebut. Tapi, bukannya kalo barang yg mudah pecah ( seperti kacamata juga ) sebaiknya ditandai sebagai "barang pecah belah" oleh si pengirim ya? Kalo memang udah ditandai & masih pecah juga, kurir biasanya akan ngasi kompensasi.
    Kalo soal kilat, itu sih biasanya tergantung kapasitas gudang juga. Kalo lagi overload, kilat bisa lebih dari 3 hari. Tapi kalo lagi kosong, service reguler juga 1 hari sampe. Saya biasa pake reguler ke kota2 besar, sehari juga sampe :D

    ReplyDelete
  14. sama gan ane ngirim mug lewat JNE 2 x berturut2 Pecah Terus!! yg pertama pake pket reguler.. dapat laporan dari konsumen ane, mug nya pecah sesampai disana.. trus ane komplain.. katanya pegawainya kemarinkan dah disarankan utk diasuransikan.. trus ane coba ikutin aturan dia.. ane kirim lg mug tapi pake asuransi, walaupun harganya ga masuk akal...harga mug Rp. 35.000,- biaya pengirimannya + asuransi jadi Rp. 25.000,- lebih. saya hampir ga dapet untung itu, tapi saya penasaran apakah benar setelah di asuransikan barang aman.dan akhirnya ane kirim lah.. dan tadi ane dapet kabar dari konsumen ane berikut buktinya mugnya kembali pecah.. trus ane komplain lg ke JNE untuk meminta ganti ruginya, karena sudah saya asuransikan. Dan di jawab harus melalui proses berbelit. harus pakai formulir, foto kopi ktp + proses penggantian 14 hari.. saya hanya bisa bengong gan.. terus parahnya lagi harus dilengkapi lagi dengan bon pembelian.. Saya tambah bengong.. pembelian apaan nih..?? lah kan saya si penjual.. itu mug saya produksi sendiri.. trus bon pembelian mana yg harus saya kasih..?? tanpa bon pembelian tidak bisa di ganti rugi.. jd pegawainya bener2 bloon bloon semua.. parah, sudah itu tidak didampingi oleh si empunya Cabang JNE nya Lagi.. padahal parah gitu.. Alamat JNEnya di Jl. M. Yusuf Raya No. 5 Depok II Tengah. Paraaah bener.. saya benar2 sangat kecewa & merasa sangat dirugikan, karena saya bisa kehilangan kepercayaan dari konsumen saya. :(

    ReplyDelete
  15. @gie alfonsin : wah parah kalo gitu gan :turutberduka desak terus aja gan, buat apa ada asuransi kalo ga bisa dicairkan, kalo menurut ane perjuangin gan, gak apa2 nilainya gak gede, yang penting ada tanggung jawab dr pihak JNEnya, nnt kebiasaan tuh JNEnya, makan gaji buta dari biaya asuransi :cd kalo ngg komplain by e-mail aja ke JNE pusat...

    ReplyDelete
  16. Banyak pelanggan yang sering mengirimkan paket dan dokumen hanya melalui JNE, Tiki dan Pos. Saat ini sudah berdiri sejak tahun 2014 sebuah perusahaan ekspedisi (jasa pengiriman) yang bernama SAP Express. Jika ditelisik lebih jauh serta mencoba melakukan pengiriman melalui SAP express, sangat kecil akan ditemukan complain. Sistem yang tidak kalah dengan JNE dan Tiki, harga yang lebih miring, serta peluang bisnis yang menjanjikan, jika kita sering melakukan pengiriman barang, mending langsung menjadi cash counter retail saja, karena bisa mendapatkan margin keuntungan sampai 25 % dari setiap biaya pengiriman.

    Bisa kunjungi langsung website resmi perusahaan www.sap-express.com. Tidak ada salahnya untuk mengunjungi walau sekilas saja. Semoga informasi ini berguna bagi kita semua.

    Terima kasih.

    ReplyDelete
  17. Sap express bagus ko...saya mekakukan pengiriman dari pekalongan jakarta jg sampai cuma 2 hari barang aman

    ReplyDelete
  18. BARANG KITA DI HOLD SAMA TIKI GA DIANTER2 SAMPE BUSUKKK ... 18kg ... MUDAH2n OPNUM YG SENGAJA MELAKUKAN ITU DAN KURIR YANG MALAS ITU MELARAAAAATTTTTT.....

    ReplyDelete
  19. SMUA TRGNTNG AGENNYA MSG2 BRO...CR ORG BNR ZMN SKR SSH..AGENNY LGS STOR APA GAK BRGNY K PST APA DIA NAHAN BRG ORG DL AMPE BYK BR D STOR.....kdg ada jg agen itu yg nuker (maling) brg kita ama brg yg laen.....MNRT ANE, KITA HRS TAU DL SISTEM KRJ MRK BR KITA BERKOMENTAR BRO......

    SY BK AGEN TIKI SDH 10TH D BINTARA JAYA TP SLAMA INI GA PRNH ADA MSLH......ATI2 PILIH AGEN ZMN LG SSH BEGINI

    ReplyDelete
  20. sedikit berbagi, gua pernah pake jasa viabox buat kirim barang, menurut gua rate mereka ok, respon dari mereka super cepet dan memuaskan, barang sampai tujuan dengan selamat tanpa kerusakan

    ReplyDelete
  21. Niat untuk mengirim cepat menggunakan Yes di Jne.....sdh telat pengirimannya....barang hancur lebur sampe di tempat tujuan.Pdhl kita sdh pake packing bagus...dan berstiker Fragile.Pengirim bisa apa kl begini.......

    ReplyDelete

|Mohon Diperhatikan Rulenya|

Dimohon agar tidak menyertakan link pada isian komentar yang rekan sekalian tulis, karena akan dianggap spam & dengan berat hati saya hapus. Sudah disediakan pilihan identitas name/url untuk menuju ke blog anda, mohon gunakan sebaik mungkin :)

Powered by Blogger.